Serpong – Humas BRIN, Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) melalui Organisasi Riset Tenaga Nuklir (ORTN) melakukan penelitian untuk meningkatkan kualitas produk tanaman porang dengan memanfaatkan radiasi gamma. Plt. Kepala Pusat Riset dan Teknologi Aplikasi Isotop dan Radiasi, ORTN BRIN, Roziq Himawan menjelaskan, pemanfaatan teknik mutasi radiasi sinar gamma dapat dilakukan untuk perbaikan varietas porang.

“Tujuan perbaikan dapat berupa peningkatan produktivitas umbi, peningkatan kadar glukomanan pada umbi, perbaikan ketahanan terhadap hama dan penyakit, serta perbaikan ketahanan terhadap kekeringan. Bagian yang diiradiasi yaitu mata tunas atau umbi, katak, dan biji,” ungkap Roziq, saat Webinar Bimbingan Teknis dan Sosialisasi Propaktani, dengan tema Pemanfaatan Teknologi Radiasi Sinar Gamma Untuk Mendukung Kesuksesan Agribisnis Aneka Produk Berbasis Porang, secara daring, Kamis (17/2).

Porang yang bernama latin Amorphophallus muelleri merupakan salah satu kekayaan hayati umbi-umbian di Indonesia. Ketua Umum Ikatan Sarjana Wanita Indonesia (ISWI), sekaligus mewakili Dirjen Tanaman Pangan, Kementerian Pertanian, Retno Sri Endah Lestari, menyampaikan, porang adalah tanaman umbi-umbian yang banyak manfaat dan khasiatnya yang ampuh bagi kesehatan.

“Glukomanan yang dikandung dalam tanaman porang sangat banyak manfaatnya, diantaranya digunakan sebagai bahan baku industri pangan maupun industri non pangan, dan kesehatan,” ujar Retno.

Ia mengungkapkan, porang tengah populer dibicarakan di masyarakat karena kisah sukses petani porang di Jawa Timur, yang kini telah menjadi miliarder berkat kreativitas, ketekunan, keuletan, dan kerja kerasnya dalam mengembangkan, memodifikasi, dan menginovasi sistem budidaya porang, serta berhasil menciptakan revolusi budidaya porang yang sangat efektif.

Saat ini, porang mulai dibudidayakan secara luas. Budidaya porang sangat prospektif di masa depan, dan pasar tepung porang sudah tersedia seperti Jepang, Cina, Taiwan, Vietnam, Australia, dan Korea Selatan.

Teknologi Iradiasi untuk Pengawetan Bahan dan Sterilisasi

Selain untuk perbaikan varietas tanaman, teknologi iradiasi juga dimanfaatkan untuk pengawetan bahan pangan dan sterilisasi alat kesehatan. Plt. Kepala Pusat Rekayasa Fasilitas Nuklir, ORTN BRIN, Kristedjo Kurnianto mengatakan, produk pertanian yang tidak dikelola dengan baik akan menjadi rusak karena pengolahan paska panen yang tidak optimal dan terjadinya perubahan iklim.

“Iradiator Gamma merupakan salah satu opsi dan solusi untuk sterilisasi maupun pengawetan bahan makanan, obat-obatan, serta produk medis. Manfaat iradiasi adalah untuk menghambat pertunasan, membasmi serangga, memperpanjang umur simpan, mereduksi patogen, dan karantina,” jelasnya.

Keunggulan sinar gamma, jelas Kristedjo, yaitu memiliki daya tembus yang sangat tinggi, efeknya menyeluruh tetapi harus dengan dosis radiasi yang tepat, prosesnya sederhana pada suhu kamar sehingga bentuk dan warna produk tidak berubah, tidak meninggalkan radiasi, tidak menggunakan bahan kimia, dan tentunya aman.

Dirinya mengungkapkan, teknologi iradiasi gamma terbukti lebih unggul dari konvensional. Iradiasi dapat menjadi solusi yang digunakan untuk pengawetan produk pangan, meningkatkan kualitas produk sehingga nilai jualnya tidak turun.

Selain itu, untuk memperbaiki sifat yang kurang dikehendaki pada varietas tanaman porang, iradiasi gamma dapat juga digunakan melalui teknik mutasi genetik, sehingga diperoleh varietas tanaman porang baru dengan sifat yang lebih baik.

“Dengan memanfaatkan teknologi iradiasi gamma diharapkan dapat mendukung suksesnya budidaya dan perkembangan agribisnis porang di Indonesia,” pungkas Kristedjo (la,IS/ ed: tnt)

Sebarkan