SIARAN PERS

BADAN RISET DAN INOVASI NASIONAL

NO: 020/SP/HM/BKPUK/II/2022

Fasilitasi Hari Layar (HL) merupakan satu dari tujuh skema fasilitasi dan pendanaan riset dan inovasi yang dibuka oleh Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN). Kegiatan Fasilitasi HL memberikan akses yang terbuka dan inklusif bagi para periset/dosen dan mahasiswa, untuk dapat memanfaatkan fasilitas kapal riset BRIN. Kegiatan tersebut dilakukan untuk akuisisi data dan/atau koleksi spesimen yang memerlukan kapal riset. Oleh karena itu, dalam rangka mengumumkan hasil seleksi program Fasilitasi HL gelombang I tahun 2022, sekaligus menyosialisasikan program tersebut kepada periset/dosen dan mahasiswa untuk dapat memanfaatkan kapal riset BRIN, BRIN akan menyelenggarakan “WALIDASI (Webinar Fasilitasi dan Pendanaan Riset dan Inovasi), Edisi Fasilitasi Hari Layar (Batch 1)”

Jakarta, 9 Maret 2022. BRIN sejak tahun 2021 telah membuka tujuh skema fasilitasi danpendanaan riset dan inovasi, yaitu: 1) Fasilitasi Hari Layar (HL) Tahun 2022 – 2024; 2) Pendanaan Perusahaan Pemula Berbasis Riset; 3) Flagship Prioritas Riset Nasional (PRN) BRIN Tahun 2022 – 2024; 4) Pendanaan Riset Penanganan Corona Virus Disease 2019 (COVID-19); 5) Fasilitasi Pusat Kolaborasi Riset; 6) Pendanaan Ekspedisi dan Eksplorasi Tahun 2022 – 2024; dan 7) Fasilitasi Pengujian Produk Inovasi Kesehatan.

Kepala BRIN, Laksana Tri Handoko, mengatakan, setelah dilansir pada 21 Desember 2021, BRIN sejak bulan lalu telah mulai melansir para penerima yang telah ditetapkan. “Proses seleksi program ini sangat kompetitif. Pada kesempatan ini akan diumumkan para penerima fasilitasi pendanaan untuk hari layar,” ujarnya. “Seluruh skema pendanaan dan fasilitasi yang ada tersebut tidak sekedar untuk membiayai kegiatan riset bagi periset yang ada di BRIN, namun juga dibuka dan bisa diakses oleh seluruh pihak secara kompetitif,” tambahnya.

Salah satu skema yang telah dibuka dan telah selesai pelaksanaan seleksinya adalah Fasilitasi Hari Layar (HL). Penerima program Fasilitasi HL gelombang I tahun 2022berasal dari 3 instansi, yaitu Universitas Teknologi Sumbawa, Organisasi Riset Penerbangan dan Antariksa BRIN, dan Institut Pertanian Bogor.

Dirinya menegaskan, skema pendanaan hari layar khusus untuk memfasilitasi aktivitas riset dengan memanfaatkan armada kapal riset yang dikelola oleh BRIN, khususnya untuk berbagai aktivitas riset kelautan. Skema pendanaan hari layar ini menurutnya, merupakan hal baru bagi komunitas periset di Indonesia.

Plt Direktur Pengelolaan Armada Kapal Riset, Nugroho Dwi Hananto menyatakan, kegiatan Fasilitasi Hari Layar yang digelar BRIN memberikan akses yang terbuka dan inklusif bagi para periset/dosen dan mahasiswa, untuk dapat memanfaatkan fasilitas Kapal Riset (KR) BRIN. “Kegiatan tersebut dilakukan untuk melakukan akuisisi data dan/atau koleksi spesimen yang memerlukan KR. KR BRIN diperlukan untuk melakukan riset multidisiplin, yang menghasilkan temuan ilmiah signifikan dalam mengungkap keanekaragaman hayati dan nonhayati, dalam skala makro, mikro, molekuler, dan pemanfaatannya secara berkelanjutan,” terangnya.

Sebagai informasi, BRIN saat ini mengelola 5 KR nasional, yaitu KR Baruna Jaya I, II, III, IV dan VIII. Kelima kapal tersebut memiliki fasilitas riset yang mampu digunakan untuk memacu eksplorasi dan pemanfaatan sumber daya laut secara lestari, khususnya di pesisir pulau-pulau kecil, laut, dan samudera.

Sebarkan